Catatan 6 Tahun Pernikahan

240813-240819

Bismillah…

IMG20190623133535

Dulu, waktu keponakan gw mulai masuk SD dan pertama kali gw anterin dia, gw lumayan terharu. Ga terasa, udah SD aja…
Dan, perasaan itu muncul lagi bahkan jauh lebih kuat saat anak gw anter anak sendiri di sekolah tahfiz dan sekolah TK. Tak terasa loh air mata menetes.. (wkwk ngga lah :P)

Ga terasa..

Mulai dari sendiri, berdua, bertiga, dan sekarang berlima..

Anak-anak yang dulu cuma bisa nangis, sekarang udah bisa diajak ngobrol dan udah bisa curhat sama ayahnya.
Mulai lah catatan-catatan ini, setiap tahunnya, bukan sekedar cerita tentang gw dan istri lagi. Tapi akan banyak tulisan-tulisan tentang anak.

IMG20190327205006

Mulai dari si atta yang awal 2019 kita putuskan untuk ikut tahfiz juz 30. Alhamdulillah, kebiasaan semingu sekali kami sekeluarga ke mesjid-mesjid tertentu di Balikpapan (terutama di mesjid As Salam Bandara Sepinggan), untuk ajarin anak “ngaji”, punya
efek yang baik. Atta jadi hafal beberapa surat pendek, dan pas ada info beasiswa tahfiz itu, syaratnya hafal satu surat pendek di juz 30. Akhirnya kita daftarkan dan mulailah dia merasakan dunia pendidikan selain dari orang tuanya.

4 bulan berjalan, alhamdulillah atta dapat sertifikat/ ijazah wisudawati terbaik walaupun ga ikut wisuda. Kenapa ga ikut wisuda? Karena ayahnya harus pindah tugas lagi ke belahan indonesia yang lain.

Gw dan istri memang cukup takjub dengan perkembangan atta yang selama 4 bulan bisa hafal juz 30. Tapi, kita (gw dan istri) ga pernah nuntut anak untuk jadi yang terbaik, atau menjadi yang “paling ini itu”, karena kita sepakat menuntut ilmu itu supaya Allah
sayang sama kita, dan supaya anak kita paham bahwa ilmu itu dipelajari bukan untuk nilai atau gengsi, tapi memang karena ilmu itu penting untuk dipelajari.

IMG20190205075044

PR ayah bunda sekarang (dan itu berat), ngejaga hafalan juz 30 atta, supaya ga hillang. Apalagi sekarang atta udah masuk TK dimana didalamnya ga semua sesuai dengan ekspektasi gw dan istri. Terlebih konsekuensi dari bekerja yang pindah-pindah, agak sulit untuk mencari sekolah yang sesuai keinginan.  Semoga hingga tahun depan catatan ini dibuat lagi, kita masih istiqomah menjaga atta supaya tetap semangat hafalannya.

Then, Atu. Anak ayah yang semakin kesini semakin kelihatan sifat yang amat beda dari kakaknya. Alhamdulillah atu ikut-ikutan hafalan bareng kakak atta, padahal ga di ajarin. Sampe umur atu yang udah lebih dari 3 tahun ini, atu punya kebiasaan tidur yang
lamaaa banget. kalo udah tidur dan ga dibangunin, bangunnya bisa jam 10 siang, padahal tidur malamnya paling awal. semoga tahun depan pas atu dah sekolah, bangunnya udah ga siang lagi. PR juga buat ayah bundanya .

IMG20190901085800

🙂
Atu juga anak yang gabisa dikerasin, gabisa di ancam-ancam, semakin dikerasin, makin keras pula dia. Dan punya kemauannya keras juga. masalah pilih baju, pilih celana, posisi tidur, posisi bantal guling harus sesuai keinginan. Cape deh
😂

Sekarang-sekarang ini, atu lagi suka kangen sama ayahnya, sering nanyain ayah kalo ga pulang-pulang kerja. Tapi kalo ayah dah sampe rumah, suka jaim buat peluk-peluk ayahnya. So moody.

Terus, anak ayah yang ketiga,, Aira.
Aira harus bersyukur karena diantara kakak-kakaknya, cuma aira yang bisa full ASI selama 2 tahun tanpa diganggu gugat (insya Allah). Karena kakak-kakaknya udah pada bisa main sendiri, kadang aira juga ikut-ikutan main. Ada positif negatifnya sih. terutama kalo udah screen time. Dulu, Atta Atu jarang banget dikasih nonton gadget ataupun TV sebelum usianya 2 tahun. Sekarang, mau ngga mau, suka ga suka, sengaja ga sengaja, sedikit banyak, nih terpapar juga dengan screen time. Tapi ya semoga masih dalam tahap aman lah yaa.

IMG20190901085956

Aira menjelang 2 tahun ini udah semakin galak dan selalu ngambil apa yang dipegang kakak atu. Kadang ayah kasian sama kakak atu. Aira juga makannya masih belum stabil. kadang dikit, kadang dikit banyak, walaupun tetap ndut karena nyusunya kuat. Semoga proses sapihnya dibulan November berjalan lancar yes.. 😄

And the last, about my wife..
Love you as always

Wlwpun anak kita dah 3, Alhamdulillah kita tetep bisa cari-cari dan curi-curi kesempatan untuk berduaan ya, meskipun Makin sulit sih.

But it’s fun.

Kadang lucu juga kalo lagi peluk-pelukan terus tiba-tiba anak 3 pada ngiri. Entah cemburu Ama bapaknya apa emaknya…

6 tahun menikah, Alhamdulillah intensitas ngambek istri gw udah makin berkurang. Dan menurut gw itu keren sih. Artinya istri gw ini udah mulai kuat mentalnya menghadapi suaminya yg sering bikin gregetan.

Kalo gw memposisikan diri sebagai istri, mungkin gw juga akan jengkel Ama diri gw sendiri. Ya karena gw emang ngeselin banget sih jadi orang wkwk.

Ya mungkin Krn “level of sarcasm” gw dan istri cukup jauh gap nya ya. Jadi perkara yang kadang gw anggap bercanda, istri anggap serius. Atau kadang karena gw merasa istri adalah orang yang paling Deket sama gw, jd kadar ‘ga enakan’, trus kadar ‘think before talk’ gw itu menghilang. Jadi yaaa begitulah.

Kadang kasihan juga kalo istri gw ngambek terus gw ambekin balik, trus lama lagi. Tapi  dari situ gw berharap istri gw jd jarang ngambek. Krn klo ngambek2an itu ga enak rasanya. Apalagi waktu gw di rumah makin berkurang, beda sama dulu pas di Balikpapan.

IMG_20190903_223708

Thanks ya shay~ atas kesabaran dan kekuatannya selama ini.

Ga ada hal yang menjadi tuntutan serius buat istri, ya mungkin karena gw dah berusaha nerima apa adanya. Belajar merasa cukup dengan kurang-lebihnya. Dan daripada mikirin kurangnya pasangan, mending berusaha memperbaiki diri agar pasangan bahagia. Istri gw udah on the track kearah sana…

Gue? ….


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s