Catatan 4 Tahun Pernikahan

Bismillahirrohmanirrahim…

 24 Agustus 2013-24 Agustus 2017

Genap 4 tahun kita jalanin bareng-bareng. Arungi kehidupan dengan mandiri, mulai dari berdua, sampai sekarang hampir berlima insyaAllah :)).

Dulu waktu masih kuliah, ada notulensi seminar pranikah beredar di Time line fb, salah satu poinnya yang sampe sekarang masih gw ingat kurang lebih gini; 

kata si narsum, “3 tahun pertama nikah memang masih seger-segernya. tapi after 3 tahun baru deh mulai luntur yang namanya cinta”. Bukan lagi dari mata turun ke hati tapi dari perut naik ke hati (alhamdulillah masakan bini gw enak).

Hmm.. Karena gw khawatir kalo hal itu beneran terjadi, so mulai tahun kemarin, almost everyday, tiap malam, tiap sendirian, gw slalu mikirin alasan kenapa gw cinta sama dia. dan hampir tiap hari gw slalu nemuin alasan- alasan yang membuat rasa cinta ini bertambah. Mulai dari berat badannya yang ga naik-naik dari semenjak nikah sampe anak mau tiga, plus pipi yang makin tirus. Semangat berjuang jadi ibu yang baik buat anak-anak. Caranya ngajarin bocils macem-macem permainan. Nyanyian-nyanyian nya kalo bocils mau tidur (yang kadang suka gw dangdutin logatnya). Kesabaran ngurusin ayahnya anak-anak yang pikirannya sering banget ga fokus kalo dimintain tolong sesuatu. Sampe ekspresi tangisnya yang bikin hati meluluh (dengan alasan nangis yang kadang gak jelas). Hikz

Mulai dari bangun tidur sampe mau tidur lagi, ada little sweet thing yang secara ga sadar bikin gw makin sayang.

Dan ternyata, mikirin hal-hal yang bikin kita cinta sama pasangan, bisa merefresh perasaan kita, plus ngurangin bete kalo lagi ambek2an. 

Kita paham memang kita bukan keluarga sempurna, penuh kekurangan sana sini.. Maka untuk yang keempattahunnya pernikahan kita, gw mau minta maaf.

Yang, izinkan aku meminta maaf untuk semua kekuranganku sbg kepala keluarga.

Aku minta maaf, karena tdk cukup baik mengatur waktu untukmu dan anak-anak

aku minta maaf tidak slalu hadir saat kamu butuh, dan mungkin akan ada saatnya aku benar-benar tidak ada.

itulah kenapa Aku slalu titip pada anak sulung kita tiap aku pergi, untuk jaga bunda dan adeknya.

Aku minta maaf karena tidak cukup peka untuk bisa membaca isi hati dan pikiran kamu,   

Aku minta maaf karena mungkin slama ini aku kurang peduli sbg suami dan ayah untuk atta atu, hampir ga pernah telponin istri tanyain udah makan atau belum, ingetin supaya ga lupa minum obat/vitamin,. Apalagi kalo udah keasyikan ngantor. maaf ya…

Dan… aku minta maaf kalo belum bisa jadi suami yang romantiss…

**semoga ga mewek ya kalo nanti baca tulisan ini, wkwk #GeER**

And then…

Suprising moment di tahun ini adalah, kita insyaAllah akan dikasih lagi kepercayaan sama Allah untuk menjaga titipannya. betapa campur aduknya perasaan kita saat kamu positif mengandung anak ke-3. 

Pertanyaan terbesar kita; apa kita sudah cukup siap menjadi orang tua dengan 3 anak secepat ini?

(pertanyaan terkonyol gw: apa gw siap beli mobil? kan kalo dah 3 anak kaga bs pake motor lagi kemana-mana, wkwk *lirik saldo atm*)

Yah, bagaimanapun Allah hanya kasih amanah ke orang yang sanggup. Positif thinkingnya, mungkin kita termasuk yang tergolong siap ditambahkan tugas untuk merawat titipanNya. Ditengah segala kekurangan kita sbg orang tua (padahal masih muda).

Semoga Allah terus kuatkan pundak kita, menambah stok kesabaran kita satu sama lain supaya bisa terus mensyukuri semua lebih dan kurangnya kita, dan menghitung tiap detik nya perjalanan pernikahan kita sebagai pahala di sisiNya.

Love you, more more and more.

UrZ

**ditulis selama beberapa hari

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s