tentang maling, Nazarudin dkk, BPJS…

Cuma mau curhat skalian share apa yang dah gw cerna…

maling…
abis shalat shubuh ketiduran d mushala fakultas dengan handphone tergeletak d depan gw. pas bangun tuh hape udah raib alias ilang,. blm ada 1bulan gw nikmatin hape yg pling bagus yg prnah gw punya, udah ilang aja..  sedih sii, tapi bentar doank.. toh nti jg bkalan dapet lagi yg baru. itu maling emang agak kurang di ajarin kali yah, wajar si, yang udah kaya aja masi maling, yang dah jadi penguasa juga masih suka maling.. heaa, kali ini tuh maling ga gw kutuk.

nazarudin
nih isu lagi hot2nya di TV. agak lucu nontonnya, yang udah d vonis sebagai tersangka aja masih bisa telpon-telponan ama media. ngumbar2 aib partainya…aneh bin ajaib kaga ketangkep juga.

nazarudin bilang kalo aliran dana masuk ke orang-orang partainya, orang-orang partai nya bilang dia bohong (iyalah, masa ngaku). nazarudin bilang KPK perampok. dia punya rekaman kalo Chandra hamzah, M. Jasin -Pimpinan KPK- terlibat. Demokrat n KPK punya bukti kalo nazarudin nerima aliran dana, sebaliknya, nazarudin juga punya bukti kalo tuh orang2 demokrat nerima aliran dana. tapi si nazar ga berani ke Indonesia karena KPKnya ga beres, plus berdalih pula kalo nih kasus udah di rekayasa ama KPK n Demokrat. Anas Urbaningrum -Ketua partai Demokrat- bilang kalo si Nazar di setir. Nah lo…. bingung kan, nih yang bener yang mana yaa..sepinter2nya ngumpetin bau duren, lama2 juga kecium baunya. Tunggu lah kelanjutannya

Andi Nurpati
sepolos-polosnya gw, gw bakal ragu ama nih orang. dulu itu pas Pemilu dia jadi anggota KPU (Komisi Pemilihan Umum), eh sekarang dia jadi Pejabat Demokrat bidang Komunikasi Publik. Sangat diragukan independensinya. Nah, sekarang tuh orang kena kasus Sengketa Pemilu. mantabs…

Prita
prita kasian nasibnya,, terancam nambah hukumannya, iya si bukan pidana, tapi tetep aje yang namanya hukuman itu berat.. ketemu anggota DPR juga ga jadi solusi, lah orang DPRnya juga bermasalah.

setengah dari anggota DPR berasal dari partai yang sekarang bermasalah, bisa jadi setengah dari anggota DPR juga kena ciprat aliran dana ini itu. iya si cuma 0,00 sekian persen… tapi klo d uangkan bisa jadi ratusan juta..#su’uzon mode on ^^v

UU BPJS,,
omong kosong DPR bicara kedisiplinan,, ngesahin Undang2 ngaretnya dua tahun.. ddline 2009, smpe sekarang masih aja di debatin.. plaksanaan undang2nya cacat, rakyat sengsara, birokrasi berbelit2..

orang miskin butuh jaminan, kesehatan, pensiun kmatian,, awalnya sii sedikit lega krn UU itu dah sah(UU No 40 tahun 2004). tapi tuh UU ga punya wadah, karena wadahnya itu -BPJS- belum sah juga sampe sekarang. “dalam UU SJSN telah tertulis dengan jelas bahwa semua ketentuan yang mengatur mengenai BPJS disesuaikan dengan Undang-Undang SJSN paling lambat 5 (lima) tahun sejak Undang-Undang SJSN diundangkan..” (ngutip dr notes bem ui)

ga ngerti deh jalan pikiran angota dewan n pemerintah, sumpah kebangetan klo trnyata ada tarik ulur kpentingan golongan..

emang aneh juga klo tuh BPJS d sahkan skarang, karena emang belum konkret aturan2 teknisnya,, tapi, kemana aja si bapak anggota dewan… belum lagi klo tuh 4 BUMN d gabung, pegawai2 mau d apain.. udah d pikirin belum tuh.. ga boyeh d PHK lhoo…

Kamis, 21 juli ada aksi, gw ga ikut, ah payah, gw ngurusin wirausaha gw yg lagi ada order, ngurus nomor hape gw yang tadi shubuh ilang, n  kuliah yg ga mungkin bolos. akhirnya gw mutusin bikin tulisan ini sebagai bentuk curhat plus pencerdasan ke orang2 yang males ama politik. dengan bahasa dan logika sederhana, gw berharap yang baca ini notes bisa sdikit melek politik lah, d tunggu diskusinya. semoga bermanfaat. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s